Umroh Januari

Di tempat kerja, sekitar 30% dari tagihan listrik yang telah dihabiskan pada pencahayaan ruang. Mengurangi jumlah konsumsi juga dapat menghemat banyak uang dan juga dapat membantu mengurangi jejak karbon Anda. Ada tiga cara di mana seseorang dapat mengurangi jumlah energi yang dikonsumsi dari pencahayaan :

Kurangi jumlah lampu: tempat kerja Kebanyakan terlalu berlebihan menyala. Hal ini biasanya sebagai hasil dari pencahayaan tukang lebih menentukan persyaratan atau lebih jahat, menjual lampu lebih untuk dapat meningkatkan keuntungan mereka dari fit-out. Sebuah tempat kerja yang khas membutuhkan kualitas cahaya yang baik (hangat, tidak terlalu putih) yang telah memiliki output pencahayaan approx. 600 lux. Saya menantang Anda untuk mendapatkan lux meter dan menguji keluaran cahaya Anda – kemungkinan dalam 1000s tersebut. Untuk dapat mengatasi masalah yang satu ini cukup dapat hanya delamp (menghapus lampu) dari daerah yang lebih dari menyala. Jika salah satu dihapus 50 36W lampu neon dari kantor, tabungan akan setara dengan 2,5 ton CO2e (yaitu setara dengan menghapus sebuah mobil ukuran rata-rata dari jalan selama setahun)

Kurangi jumlah lampu yang tersisa pada: Biasanya lampu di tempat kerja yang tersisa di dalam kamar kosong / ruang pertemuan dan keluar dari jam kantor. Instalasi sensor cahaya (PIR, gerakan, audio atau sensor luminance) atau menjalankan matikan kampanye dapat secara dramatis mengurangi jumlah waktu yang tersisa pada lampu di ruang yang tidak terpakai

Beralih ke teknologi pencahayaan alternatif yang lebih efisien: Saat ini ada banyak energi alternatif pencahayaan efisien yang telah memberikan output cahaya yang cocok untuk sebagian kecil dari konsumsi. Apakah saya mendukung – waktu berikutnya Anda menghidupkan lampu pijar atau lampu halogen, meletakkan tangan Anda dekat cahaya dan merasakan panas. Ini akan terik panas. Mengapa? Karena 90% dari energi yang digunakan untuk dapat menghasilkan cahaya pada kenyataannya diubah menjadi panas. Hal ini sangat tidak efisien – menggunakan energi untuk dapat menciptakan cahaya bahwa sebenarnya menciptakan panas. Alternatif yang efisien energi yang baik termasuk lampu neon kompak (CFL) yang dapat menggantikan incandescents, dan LED (Light Emitting Dioda) yang dapat menggantikan halogen. Lampu LED masih teknologi yang relatif baru lahir Namun, ada sejumlah produk baik yang satu sekarang dapat mengambil di toko DIY lokal yang bertahan lebih lama daripada teknologi yang lebih tua dan memberikan output cahaya yang layak.

Rekomendasi saya adalah untuk dapat menguji beberapa lampu untuk kesesuaian sebelum berinvestasi.

Jika Anda telah memiliki tempat kerja sangat terang itu benar-benar menghabiskan waktu berharga dan usaha untuk mendapatkan kebutuhan pencahayaan yang benar.

BAGAIMANA MEMILIH LAMPU HEMAT ENERGI

BEIJING (AP) — The head of Taiwan's Nationalists reaffirmed the party's support for eventual unification with the mainland when he met Monday with Chinese President Xi Jinping as part of continuing rapprochement between the former bitter enemies.

Nationalist Party Chairman Eric Chu, a likely presidential candidate next year, also affirmed Taiwan's desire to join the proposed Chinese-led Asian Infrastructure Investment Bank during the meeting in Beijing. China claims Taiwan as its own territory and doesn't want the island to join using a name that might imply it is an independent country.

Chu's comments during his meeting with Xi were carried live on Hong Kong-based broadcaster Phoenix Television.

The Nationalists were driven to Taiwan by Mao Zedong's Communists during the Chinese civil war in 1949, leading to decades of hostility between the sides. Chu, who took over as party leader in January, is the third Nationalist chairman to visit the mainland and the first since 2009.

Relations between the communist-ruled mainland and the self-governing democratic island of Taiwan began to warm in the 1990s, partly out of their common opposition to Taiwan's formal independence from China, a position advocated by the island's Democratic Progressive Party.

Despite increasingly close economic ties, the prospect of political unification has grown increasingly unpopular on Taiwan, especially with younger voters. Opposition to the Nationalists' pro-China policies was seen as a driver behind heavy local electoral defeats for the party last year that led to Taiwanese President Ma Ying-jeou resigning as party chairman.

Taiwan party leader affirms eventual reunion with China

Artikel lainnya »