MAU UMROH BERSAMA TRAVEL TERBAIK DI INDONESIA ALHIJAZ INDO WISTA..?

YOOK LANGSUNG WHATSAPP AJA KLIK DISINI 811-1341-212
 

ITINERARY | PERJALANAN UMROH REGULER TAIF 13 HARI

Manfaat buah anggur untuk diet : Banyak alternatif buah-buahan yang bisa anda jadikan sebagai alternatif untuk dapat menjadikan tubuh langsing dan menjaga berat badan tetap ideal. Salah satunya adalah buah anggur. Mengkonsumsi buah anggur secara rutin dan teratur terbukti bisa untuk membantu menurunkan berat badan dan menjaganya agar tetap ideal.

Manfaat buah anggur untuk turunkan badan dan tekan obesitas

Sebuah penelitian untuk dapat mengetahui manfaat buah anggur telah dilakukan oleh dua ilmuan dari Purdue Uneversity yaitu Kee-Hong Kim dan Jung Yeon Kwon. Mereka telah menemukan bahwa senyawa dalam minuman anggur merah, buah anggur dan beberapa jenis buah lainya yang mirip dengan struktur resveratrol. Senyawa ini telah mampu memblok proses seluler yang memungkinkan sel-sel lemak untuk berkembang.

Kedua ilmuan tersebut juga telah melaporkan bahwa dalam anggur terdapat senyawa piceatannol yang telah memiliki kemampuan untuk memblok sel lemak yang belum matang untuk tumbuh dan berkembang. Piceatannol ini juga baik untuk kesehatan tubuh karena dipercaya mampu untuk memerangi kanker, penyakit jantung dan penyakit neurodegeratif. Para ilmuan-pun juga berpendapat, bahwa piceatannol mungkin dapat menjadi salah satu “senjata penting” untuk melawan obesitas

Peranan Piceatannol untuk penderita obesitas

Piceatannol juga merupakan hasil dari perubahan Resveratrol. Perubahan ini telah terjadi dalam tubuh manusia setelah mengkonsumsi makanan yang mengandung senyawa tersebut.

Piceatannol telah memiliki kemampuan untuk dapat merubah ekspresi gen, fungsi gen dan kerja insulin selama adipogenesis yaitu proses awal sel lemak berubah menjadi sel lemak matang. Dengan keberadaan piceatannol, maka proses adipogenesis dapat ditunda atau dihambat.

Kim juga menerangkan, selama periode 10 hari atau lebih, sel-sel lemak yang ada di dalam tubuh biasanya belum terlalu matang, fase ini disebut preadipocytes. Namun setelah melalui beberapa tahapan, sel-sel lemak itu berubah menjadi matang, atau biasa disebut adipocytes.

"Kami juga menganggap, proses adipogenesis adalah target yang tepat untuk menunda atau mencegah akumulasi sel lemak," katanya.

Kim juga menambahkan, piceatannol mampu mengikat reseptor insulin dari sel-sel lemak yang belum matang pada tahap pertama proses adipogenesis. Piceatannol juga bekerja dengan menghalangi jalur sel-sel lemak untuk berproduksi dan tumbuh.

Penelitan tentang Piceatannol yang juga terkandung dalam biji dan kulit anggur, blueberry, markisa dan buah lainnya hingga kini masih dilakukan untuk lebih mengetahui manfaat dan khasiatnya bagi kesehatan tubuh selain dari peranannya untuk dapat menghambat proses pematangan lemak dalam tubuh.

Dengan membaca artikel diatas, tentunya anda tidak perlu ragu lagi untuk meneruskan mengkonsumsi buah anggur, karena manfaat buah anggur untuk diet sudah bisa dibuktikan secara ilmiah.

 

MANFAAT BUAH ANGGUR UNTUK DIET
Photo
 
Many bodies prepared for cremation last week in Kathmandu were of young men from Gongabu, a common stopover for Nepali migrant workers headed overseas. Credit Daniel Berehulak for The New York Times

KATHMANDU, Nepal — When the dense pillar of smoke from cremations by the Bagmati River was thinning late last week, the bodies were all coming from Gongabu, a common stopover for Nepali migrant workers headed overseas, and they were all of young men.

Hindu custom dictates that funeral pyres should be lighted by the oldest son of the deceased, but these men were too young to have sons, so they were burned by their brothers or fathers. Sukla Lal, a maize farmer, made a 14-hour journey by bus to retrieve the body of his 19-year-old son, who had been on his way to the Persian Gulf to work as a laborer.

“He wanted to live in the countryside, but he was compelled to leave by poverty,” Mr. Lal said, gazing ahead steadily as his son’s remains smoldered. “He told me, ‘You can live on your land, and I will come up with money, and we will have a happy family.’ ”

Weeks will pass before the authorities can give a complete accounting of who died in the April 25 earthquake, but it is already clear that Nepal cannot afford the losses. The countryside was largely stripped of its healthy young men even before the quake, as they migrated in great waves — 1,500 a day by some estimates — to work as laborers in India, Malaysia or one of the gulf nations, leaving many small communities populated only by elderly parents, women and children. Economists say that at some times of the year, one-quarter of Nepal’s population is working outside the country.

Nepalís Young Men, Lost to Migration, Then a Quake

Artikel lainnya »